71 Komentar

Romansa Wonosobo

Wisata Blogger di Wonosobo

Sunrise Dieng - Wonosobo

Sebelumnya saya tak terlalu mengenal Wonosobo, berkunjung pun belum pernah. Yang saya tahu, Wonosobo itu identik dengan Dieng, hawa dingin, dan khasiat purwoceng yang melegenda. Sampai akhirnya seorang paman tuwa mengajak saya mengunjungi Wonosobo untuk sekadar dolan. Setelah kunjungan pertama tersebut, saya selalu kangen dengan Wonosobo dan hawa dinginnya, keinginan untuk kembali tersimpan dalam hati.

Kunjungan ke Wonosobo selanjutnya menjadi lebih berkesan, Sigit dan saya ditunjuk oleh paman tuwa untuk memotret pernikahan Bupati Wonosobo, Pak Kholiq Arief. Si paman tuwa ingin memberikan kado berupa dokumentasi foto. Meskipun ini pernikahan kelas seorang Bupati, tapi ternyata acaranya sangat sederhana. Inilah salah satu keistemewaan Pak Kholiq, dia adalah pribadi yang sederhana dan dekat dengan masyarakat yang dipimpinnya. Semua yang hadir di resepsi pernikahannya berasal dari berbagai kalangan, dan selalu disambutnya dengan hangat. Jelas ini bukan hoax, bukan rumor, bukan gosip, karena saya menyaksikannya sendiri, tak perlu intelejen untuk menyelidikinya, hehe. Bahkan, ada cerita bahwa gerbang masuk menuju rumah dinas Bupati tidak pernah ditutup, tujuannya agar masyarakat Wonosobo bisa bertemu dengan sang Bupati kapan pun juga untuk menyampaikan aspirasinya.

Hari Jumat (24/7) kemarin  saya memiliki kesempatan lagi untuk kembali mengunjungi Wonosobo, blogger Bengawan diundang untuk menghadiri peresmian komunitas blogger Wonosobo, bernama Serayu. Peresmian ini dibuat dalam satu paket acara menarik, yakni Wisata Blogger. Semua blogger dari segala penjuru pulau Jawa diundang untuk berwisata, dan diajak bersenang-senang, bebas bea pula.

Rombongan blogger dari Bengawan dan TPC baru sampai di Wonosobo pada Jumat pagi. Setelah mandi, sarapan, dan ngopi sebentar, langsung diajak budhal ke prosesi upacara hari jadi Wonosobo ke-184 yang digelar di Alun-alun Wonosobo. Semua peserta upacara, termasuk Bupatinya, mengenakan pakaian adat Jawa. Bahasa yang digunakan dalam upacara pun juga bahasa Jawa.

upacara hari jadi Wonosobo

Peserta upacara hari jadi Kabupaten Wonosobo memakai busana adat Jawa

Gunungan hasil bumi, mirip seperti di Solo dan Jogja

Gunungan hasil bumi, mirip seperti di Solo dan Jogja

Warga berebut air berkah yang sudah didoakan

Warga berebut air berkah yang sudah didoakan

Para blogger berfoto bersama Bupati Wonosobo

Para blogger berfoto bersama Bupati Wonosobo

Lalu dilanjutkan dengan perjalanan-perjalanan wisata yang melelahkan namun tetap menyenangkan.

Batik cap Wonosobo

Batik cap Wonosobo

Ternyata Wonosobo juga memiliki motif batik, hal ini baru saya ketahui setelah berkunjung berkunjung ke desa Talunombo Kecamatan Sapuran. Batik khas Wonosobo memiliki motif Purwoceng, Carica, dan relief Candi Dieng. Potensi batik Wonosobo ini sebenarnya bisa dikembangkan lagi, sehingga bisa memperkaya motif batik Nusantara. Sayangnya, akses jalan menuju desa Talunombo sangat buruk, masalah ini tentu saja bisa menghambat perkembangan sentra batik Talunombo.

Yang paling menantang adalah perjuangan untuk menyaksikan golden sunrise dari balik gunung Sumbing. Jam 3.30 pagi, rombongan harus segera berangkat kalau tak ingin kehilangan momen. Perjalanan menuju spot terbaik untuk melihat sunrise, lumayan berat. Saya dan beberapa blogger lain sempat ngos-ngosan menaiki bukit, jalan setapak yang sempit, licin, menanjak, dan ditambah dengan hawa dingin dataran tinggi Dieng tak menyurutkan niat para blogger untuk mengejar sunrise. Ada juga oknum-oknum blogger yang lebih memilih ngendon dan tidur di dalam bus daripada melihat sunrise, haha! Sayangnya, kabut pada saat itu sangat tebal, sinar matahari menjadi agak terhalang, dan langit tak terlalu merah. Tapi pengalaman melihat sunrise dari ketinggian Dieng ini tetap manakjubkan, serasa melayang di atas kabut dan awan. Bagi saya, ini adalah pengalaman spiritual.

Para blogger berfoto bersama setelah melihat sunrise

Para blogger berfoto bersama setelah melihat sunrise

Candi Dieng - Wonosobo

Candi Dieng - Wonosobo

Anak-anak Dieng berangkat sekolah

Anak-anak Dieng berangkat sekolah

Salah satu makanan khas Wonosobo yang patut Anda coba adalah mie ongklok. Mie dengan kuah kental seperti lem ini menurut saya adalah makanan yang tidak rasional, hehe. Sedikit janggal rasanya saat melihat mie dicampur dengan sate sapi lengkap dengan saus kacangnya, dan ditambah tempe kemul. Aroma ebi dari mie ongklok ini juga terasa menonjol. Setiap daerah memang memiliki keunikan kulinernya masing-masing. Soal cita rasa mie ongklok, Anda harus mencobanya sendiri.

Mie Ongklok

Mie Ongklok

Selamat atas terbentuknya komunitas blogger Serayu, saya berharap blogger Wonosobo bisa mengangkat potensi wisata dan potensi-potensi lain yang ada di wilayah Wonosobo melalui media blog.

Kunjungan-kunjungan ke Wonosobo membuat saya semakin merindukan Wonosobo. Saya berharap, memori tentang Wonosobo akan tersimpan dengan baik, saya berusaha menyimpannya dalam hati.

71 comments on “Romansa Wonosobo

  1. potone apik tenan

    *****
    Yoh, makasih ~Dony

  2. weh..bu Bupati wes isi to?? juosss nek ngono Pak Kholik…hehehe..
    Wonosobo memang yoi deh…

    *****
    Mengko nek anake lahir, mugo2 ngundang awake dewe maneh yo😀 ~Dony

  3. sakjane gelo banget ra iso melu… (doh)

    *****
    Mesakke tenan sampeyan, hehe ~Dony

  4. Aku njaluk potone jeh…..

    *****
    Njaluko mas Andy ~Dony

  5. foto2ne kelas tinggi. alias highclash. sayang aku ra dikirimi foto😀

    *****
    Njaluko mas Andy ~Dony

  6. Alhamdulillah bisa hadir disana … makasih buat semuanya

    *****
    Sip deh…. ~Dony

  7. akhirnya ada foto yang keren😀
    sory, aku belum nemuin foto lain tentang keindahan wonosobo di postingan lain😀

    *****
    Wah, sayang kowe ra iso budhal yo, padahal akyu kan kangen kowe😆 ~Dony

  8. busyet… fotone uapik-uapik tenan…
    *ngekek aku ngerti aran paman tuwa kuwi… wkwkwk (lmao)

    *****
    Heleh, lha po kowe yo ra tuwa😛 ~Dony

  9. sumpeh… dadi ngiler….
    rugi banget raiso tekan kono

    *****
    Nanti kalo ke sana, ajak2 aku yaks! ~Dony

  10. Nguece aku mergo gak melu ndelok sunrise? Warung kopi cedak candi saksine lho..

    *****
    Tega sekali kalian mengolok-olok diriku di depan candi!!! ~Dony

  11. ..salam kenal lek seko blogger Wonosobo! matur nuwun liputan Wisata Blogger e!! tak tunggu rawuhe sampeyan nang Wonosobo neh yo!!!

    *****
    Wonosobo memang ngangeni deh, kapan2 aku budhal mrana maneh, tapi mbuh kapan😀 ~Dony

  12. gayeng tenan sajake..
    sayang kemaren gak jadi berangkat😥

    *****
    Weh, lha piye tho kok ora budhal? ~Dony

  13. wahh sumpah keren .. asik.. sebenarnya saya ingin ikut.. tapi masuk sekolahhhh

    *****
    Kapan2 ke sana deh, bareng sama diriku🙂 ~Dony

  14. weleh…foto2mu kok apik soro, resik gambare…aku seneng ndeloke🙂

    *****
    Matur nuwun, gan. Saya masih terus belajar motret kok. ~Dony

  15. wis wani metu kota rada adoh sajake… tapi tetep.. dalam rombongan dan.. gratisan ?😀

    *****
    Rupamu, nda! ~Dony

  16. Diantara dinginnya Dieng dan Mie Ongklok menimbulkan keinginan yang kuat untuk segera menjejali perut ini dengan sedikit makanan, agar badan ini terasa hangat dipagi hari (doh) *gak nyambung yahh —– kabuuurrr*

  17. dudu paman tuwa tapi bocah tuwa nakal
    (lmao)

  18. Kayak’e aq yo ksindir ra sido munggah nonton sunrise. Haha
    malah midun ro ciwir+blontankpoer.,

  19. kok koyoe aku ambek Kyai Slamet thok seng mengalami penyesalan seumur jagung.
    Ra iso teko mrono, rugi bgt yo? (cry)

  20. apiklah nek kw isoh tekan duwur bukit. tapi mana foto sunrise-nya?

  21. aku kepingin mie ongklok!!!!!

    aku kepingiiiiiiiiiiiiiiiin………

  22. Matur nyuwun mas Dony kabare, sayange aku ora oleh undangane. Padhahal karo nggonku ngeblog mung paling sak jam tekan lho.🙄😀

  23. sayange ra iso melu…

    btw fotone apik men…

  24. sayange cah cilik2 udud kae ra kejepret…

  25. wiuh apek fotone. njalok kang…….
    kameramu ra rusak tho?:mrgreen:

  26. iyo e, fotone bening tenang

  27. Wah iseh enom wes dadhi Bupati, sampeyan kapan Don? *kapan married*:mrgreen:

    Podo karo Sigit, foto2 hasil jepretanmu cakep2 Don.. ck ck ck .. aku terkagum2 nek ndhelok foto Nature gitu .. Good Luck ya Don🙂

  28. sukses lah untuk semuanya
    ada gadis di sana yang jualan tikar nggak yah hahahahahaha

  29. 😦 dan saya tergolek tak berdaya di kos.
    Huhu..

  30. Apik yoh…. Kapan2 mrana ahh……

  31. Sayang aku tekone telat..

    Ko ndeso mangkat dewe..ra enek kancane pisan.. *ngedumel..*

  32. Tapi dadi seneng bareng wis ngumpul ambi sampean lan konco..konco..🙂

  33. waaaah…. postingan yg gue bgt…
    aku juga menyimpan banyak memori indah di wonosobo mas….

  34. 1. Fotonya mantap-mantap banget. Terutama yang pesta adat pake batik dan payung ituh.

    2. Eh, kalo jadi Bupati, nggak ada syarat harus sudah menikah ya? Kok baru nikah. Kalo syarat mo jadi Kepala Desa kan harus sudah menikah…

  35. wah,….foto mie ongklokmu kui lho marai pengen……

  36. Dieng iku kan mlebu kabupaten banjarnegara tho…kok wonosobo si ? (*binun) sejak kapan ya ?

    • Iya mbak, tapi tak semua wilayah Dieng masuk kabupaten Banjarnegara. Hanya sekitar 1/3 wilayah Dieng yang masuk kabupaten Wonosobo. Uniknya, di benak orang awam seperti saya, Dieng lebih identik dengan Wonosobo, dibanding Banjarnegara.

  37. waduh
    keren banget yaaaa

    jadi pengen ke Wonosobo🙂

    *****
    Kalo ke Wonosobo, ajak2 saya yak! ~Dony

  38. geeelllooo…. banget rasane ga iso melu kie… paling tidak bisa ikut menikmati walopun hanya lewat foto… ijin unduh fotone ya…

    *****
    Tapi kan sampeyan jadi budhal ke Ponorogo. ~Dony

  39. Fotonya sudah berbicara banyak dan membuat saya kesal karena gagal ke Wonosobo liburan kemarin😦 . Foto satenya maknyus Mas …

    *****
    Makasih, tapi sampeyan berlebihan juga, lha wong foto satenya biasa gitu, saya harus belajar banyak dari sampeyan. ~Dony

  40. Mas Don..seru banget acaranya
    *jingkrak-jingkrak

    Kebetulan di radio, aq jg ngelola program Travel dan langsung jatuh cinta, perlu banyak belajar dari sampeyan nih (apalagi motret momentnya)

    http://www.budpar.go.id/page.php?ic=511&id=4482 (ini hasilnya)

    *****
    Selamat ya mbak atas penghargaannya. Saya juga punya blog tentang turisme kota Solo, Dolan ke Solo. Mohon bimbingannya. ~Dony

  41. seru.. tapi aku ga ikot… nyesel…nyesel!!

  42. Paling menarik nyawang fotone Syeh Puji sing ngligo blojet…

  43. Met jalan2 ke Wonosobo lagi…

  44. Wis meh puasa ki mas🙂 njaluk ngapuro lahir dan bathin yo…mbok bilih wonten salah lepatipun kawulo nyuwun agunging samudro pangaksami.🙂 nuwun….lagi BW nich wis tak promosiin neng milis🙂

  45. wah aku ya kesana..pengen kesana lagi..asyik….makan mie ongklok

  46. Aku wis pernah sekali neng wonosobo tapi rung sempat tuku mie ongklok. Mung neng candi kui karo kawah sing ono sulfur e kae

  47. nyesel aku ndak isa ikut.. soale pas kamis se… coba lek akhir pekan gitu,

  48. DOH! telatmen leh ku komeng nang kene! kuwi kapan jue?

  49. weleh jebul e iki moklet tho?

    salam dari blogger ngawi,
    perempuan

  50. menurutku lho bos….
    fotone biasa wae…..

  51. mas… diriku mau ke solo… solo baru…

  52. sayangnya aku ndak ikut..
    hickk…

  53. maERRRRRe pUoLLLLL…..njOk penGEn baL! zoBO………………………..!!!!!

  54. mas, ijin link tulisan ini tak taro di catatan FB saya ya… trims🙂

  55. foto sunrise diambil dari lokasi sebelah mana to.. ??

  56. tertarik sama tulisan
    “Setelah kunjungan pertama tersebut, saya selalu kangen dengan Wonosobo dan hawa dinginnya, keinginan untuk kembali tersimpan dalam hati.”
    merasa menemukan kota wonosobo sbg soulmate y?
    sy ad pengalaman gitu tapi sama kota lain soalnya…
    jadi pingin sharing..

  57. semoga wonosobo jd lebih baik,amiennnnnn

  58. I stayed there from 1959-1967, one of my favorite town to visit ALMOST EVERY YEAR.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: