38 Komentar

Tisu Peturasan di Kedai Makan

Cuma soal persepsi

tisu toilet dan tahu kupat
Tisu peturasan ada di atas meja kedai dan warung makan itu sudah menjadi hal biasa, menggunakannya untuk menyeka mulut adalah pemandangan yang umum. Kita pasti sudah tahu bahwa itu adalah tisu peturasan, tapi kenapa kita tidak merasa jengah melihatnya di atas meja kudap bahkan menggunakannya untuk menyeka mulut? Masalahnya ada pada persepsi.

Entah kedai mana yang pertama kali menghadirkan tisu toilet di meja makan, yang jelas itu adalah sebuah terobosan, breakthrough. Produsen membuatnya untuk digunakan sebagai tisu toilet, tapi konsumen menggunakannya untuk tisu makan. Produsen dan konsumen berbeda persepsi. Sama halnya menggunakan cairan baygon untuk membunuh diri sendiri, padahal maksud produsen adalah untuk membunuh nyamuk dan serangga.

Kebanyakan orang Indonesia tak biasa (maaf) cebok kering – cukup diseka dengan tisu. Rasanya belum cukup bersih jika tidak menggunakan air dan sabun. Kebiasaan bisa membentuk persepsi, lalu menjadi sebuah mayoritas persepsi, meski tanpa fatwa dan komando.

Kita sudah tahu bahwa itu tisu toilet, tapi hampir tidak pernah menggunakannya untuk keperluan cebok di dalam toilet, karena air dalam gayung masih tak tergantikan. Maka tisu berbentuk rol atau gulungan itu hanya mempunyai nama dan sebutan saja sebagai ‘tisu toilet’, tapi tidak memaknainya dengan ‘digunakan di dalam toilet’. Jadi tak ada alasan untuk merasa jengah dengan kehadiran tisu toilet di atas meja makan. Bisa jadi yang aneh menurut kita adalah saat melihat gayung di atas meja makan, lebih aneh lagi saat memergoki gayung yang digunakan untuk mengambil kuah soto🙂.

Lain halnya jika orang barat – sebut saja bule – melihat gulungan tisu toilet di atas meja makan, mungkin mereka merasa sedang berkudap sembari nongkrong di atas jamban.


Ini bukan tentang salah atau benar, maupun mayoritas atau minoritas suatu persepsi, tapi soal etika yang ternyata juga bisa terbentuk dari persepsi itu sendiri, padahal persepsi dari masing-masing isi kepala tak selalu padu dan padan, apalagi kalau beda bangsa, budaya, dan kebiasaan. Yang jelas kriteria dari etika bisa berubah bersama dengan menggelindingnya waktu dan para penghuni waktu – manusia.

PS: “Wah, kamu ini blogger kelas peturasan juga rupanya, mosok tisu toilet kok dijadikan bahan posting. Gak ono sing luwih penting tho? Soal nasionalisme misalnya!”, ujar orang di sebelah.

Foto atas: Dony Alfan, bawah: Toiletmuseum.com

38 comments on “Tisu Peturasan di Kedai Makan

  1. wah… indonesia memang unik mas.. apa aja dimanfaatkan… alasan klise… lha tisu sing model ngunu kuwi paling murah je… murah is the best…. barang murahan yo ra majalah.. e masalah..

  2. Hajinguk kedhisikan anang…meh gawe hetrik juga e sebenernya…hahahaha

    Berarti sampeyan sering melap mulut sampeyan pake tisu yang kalo di luar negri dipake buat melap bokong ya? bayangno dewe wae…aku wes mulek2 arep mbayangke…huehehehe

  3. wkwkwkwkwkwk

    perbandingan yg keren pak😀

  4. Orang2 kita memang sering salah kaprah kok dalam kehidupan sehari-hari. Contone wae nggodhok wedang, ngliwet sega, ngulek sambel, nggiling beras.

  5. bener juga ya … baru menyadari saya

  6. Lha tukang katering di syutingan saya, menaruh sayur dan kuah di dalam ember

  7. Mas-mas. Nggak pernah kepikiran dengan pedagang yang ngelap piringnya pakai kain bekas rok wanita🙂

  8. tiap kebudayaan emang punya norma masing2. betul: isu toilet emang cm nama!

  9. halah… gitu aja kok dipusingin, yang penting bukan bekas ngelap bokong trus buat ngelap mulut. susahnya kalo habis ngelap mulut yang habis makan sambel trus buat ngelap bokong….. ah jadi males mbayangke…..

  10. @ Anang – Monggo nyampah lagi di blog ini, mumpung belum saya larang.
    @ Tukang Nggunem – Iyo je, yang penting bukan bekas pakai tho😀
    @ Iman B – Itu mo ngasih makan kru produksi ato ngasih makan sapi? Hehe. Ganti katering aja mas!
    @ Anonymous – Masyaallah, untung saya belum pernah makan di warung seperti itu. Ato mungkin juga sudah, tapi saya kecolongan, hehe
    @ Mata telinga – Lha sampeyan sendiri yang ambil pusing, hal jorok kok dibayangke, jangan2 sampeyan sendiri yang pernah nyoba😀

  11. waakakak…. gede banged itu tisu.
    eh tp klo saya paling g bs klo g cebok basah. rasanya g bersih. dan sy termasuk pemakai tisu yg boros. makanya selalu bawa tisu kemana2 soalnya toilet indonesia ini sk kagak ada tisunya…

  12. hahahaha..iyah juga ya??
    kalo bule makan ke warteg trus liat tisu toilet apa dia mikir lagi makan di jamban ya????

  13. Ayoooo….
    kurangi pemakain tissue…
    Global Warming!!!
    Global Warming!!!

  14. wahhhh tuh tisu gede amat yah😀

  15. nah…sik gambar ngisor kuwi kanggo ngelap bokong monster po nda?

  16. Orang kan mentingin praktis n murahnya aja.. Tapi klo aq, biasanya tissue toilet dipake untuk ngeringin “itu” setelah cebok basah.. Biar gak kaya orang ngompol. Hahaha…

  17. Mas.. pertama kali bojoku liat tisu toilet diwarung ngakak ga karuan hehe… tp sambil bingung maka tak jelasi itu untuk melap mulut bukan melap kutub😀

    btw suka baca tulisan sampeyan yg renyah itu… bs bikin senyum pereda obat setress😉

  18. tissue-nya buat ngekap apa jadinya ya… bisa jadi handuk juga.

  19. saya juga awalnya bertanya2, apakah pemilik rumah makan ndak bisa baca bahwa itu adalah Toilet Tissue?

    Tapi yah lama-lama saya terbiasa juga. Toh saya (pun) tidak terbiasa bebersih pake tisue itu😉

  20. persepsi saya beda!
    jujur spontan di benak saya ada pikiran tentang kemerdekaan.
    merah putih dan sepiring nasi walau cuma berlauk tempe😀

  21. iyo mase, ini masalah jamak banget. beneran tuh…tapi akhir2 ini udah banyak sih yang meninggalkannya and pake tisu makan…eh bagusnya lagi sih ndak usah dikasi tisu aja kali ya…boros😛

  22. tissu tolilet di meja makan ? sudah biasaaa kita sih🙂

  23. asal gak dari toilet aja kan gak masalah bos

  24. Komentar pertama di wordpress-nya mas Dony… :p

    Dalam dunia kedokteran ada istilah pengguna salahan (bedakan dengan penyalah gunaan). CTM sejatinya adalah obat anti alergi…tapi terkadang orang-orang tertentu memakainya sebagai obat tidur…atau bahkan buat bikin teler.. ^^

  25. kalau segala tisu bisa digunakan untuk makan, cebok negalp umbel itu berarti ada Tisu multi fungsi…..salam kenal mas

  26. Itu tissue toiletnya gede banget, amat gak salah tuh, buat ngebungkus mummy ya ?

  27. kadang dipake utk ngelap wajah malah😀

  28. wah komentar saya kok dihapus…ngambeg aaaah …hiks

  29. itulah seni kelirumulogi orang Indonesia.

    beli Aqua, dikasih Ades

    beli pompa air ngomongnya beli sanyo.
    “Mas beli sanyo merk dab”

  30. hahaahhaha..sepakat..sepahamm!!!
    semua adalah masalah kebiasaan saja…
    dan emang orang Indonesia kan serba bisa cari alternatif yg murah,meriah mules😛

    yang kayak gini gini nih tulisan putra daerah yang khas.. emang TOP deh!!
    haaa haa kayak ngeliat hantu ya…Dasar!!
    iya nih..dulunya hantu gentayangan..sekarang kan udah hidup kembali🙂

  31. Tisu sebetulnya kan bukan budaya kita, mas Dony, mungkin juga kalau sup disajikan dalam pispot bunder untuk e’e, ya ga jengah juga (kalau nggak tahu)… hehehe

  32. wakakakkaka….

    pokoknya bisa di pake ya pake aja…
    yang pentingkan fungsinya tissue…
    buat ngelap…..
    *pemikiran orang indonesia yang ga peduli fungsi berdasarkan lokasi*

    *lagi make tissue toilet buat pilek…*
    *lha berarti yang di Pan**t di bawa ke hidung???

    *bingung.. garuk-garuk…..

  33. wahaaaaa…. hiii tisuunyaaa
    untung saya abis makan ga pernah menyeka mulut! hiahaa

  34. yang penting khan hakekatnya mas. krna hakekatnya sama2 untuk menge-lap.😀

  35. saya pernah wisata kuliner ke daerah kandangan or amuntai saya lupa. disana makan itik panggang. tau gak tisunya dari apa? dari kertas buram, yang kalau di gosok kemulut kasarnya minta ampun.. mirip kertas koran… bisa-bisa lecet tuh mulut… hehehe.. mungkin rumah makan itu gak menggunakan kertas koran karena takut tintanya menempel di sekitar mulut kalau di setrikakan selesai makan,.. or pengunjung malah sibuk membaca semua tisu yang di sangka bacaan sebelum makan… haha

  36. tisu segulungan gitu kapan abisnya???

  37. hahaha, jadi pengen nyoba ngambil sop pake cidhuk…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: