101 Komentar

Kampung Batik Laweyan Solo

Batik, aroma malam, dan perjalanan menuju masa lalu

Batik tulis dan cap, Laweyan Solo

“Ini warnanya cuma coklat aja ya?” tanya seorang pemuda sembari menunjuk tumpukan kain putih yang lapisan atasnya baru tertutupi lilin. Pemuda tadi menganggap bahwa proses pembuatan batik cap dan tulis itu sama dengan teknik sablon, padahal sama sekali berbeda. Ternyata banyak anak muda jaman sekarang yang belum paham bagaimana proses pembuatan batik.

Mengenalkan proses pembuatan batik adalah satu alasan kenapa kawan-kawan Bengawan mengadakan kunjungan ke kampung batik Laweyan. Pak Gunawan, pemilik usaha batik Putra Laweyan menyambut blogger-blogger Solo ini dengan hangat. Dan mengajak kami blusukan ke tempat produksi batik miliknya.

Aroma malam (lilin) yang meleleh begitu eksotik tercium hidung. Di tempat produksi yang sederhana dan masih tradisional ini batik-batik berharga ratusan ribu hingga jutaan rupiah dibuat. Para pembatik wanita terlihat lihai menggoreskan canting di atas kain, beberapa gadis muda juga terlihat tengah membatik dengan tekun, mereka adalah siswi dari sebuah SMK yang sedang PKL di tempat ini. Semoga saja gadis-gadis muda itu bisa dan mau menjadi generasi penerus dari pembatik wanita yang sudah mulai uzur. Sedangkan pekerja pria ada yang bertugas membuat pola di atas kain polos, membuat batik cap, mewarnai batik, dan nglorot – melepas lapisan lilin dari kain. Sekilas, pembuatan batik cap itu terlihat mudah, padahal sebenarnya susah. Cap berbahan tembaga itu lumayan berat terangkat, dan musti dicapkan di atas kain dengan presisi, tidak boleh melenceng sedikit pun.

Pak Widhiarso, pengurus harian Forum Pengembangan Kampung Batik Laweyan, juga menceritakan sejarah kampung Laweyan. Sejarah Laweyan ternyata lebih panjang ketimbang sejarah Keraton Kasunanan, karena Laweyan sudah ada sejak jaman Kerajaan Pajang, sebelum akhirnya terpecah-pecah. Panjangnya sejarah Laweyan ini kalau diceritakan semuanya bisa lebih panjang dari tesis dan disertasi :D . Apa yang diceritakan oleh Pak Widhiarso mungkin belum bisa menggenapi seperempat ‘halaman pendahulan’. Dari cerita Pak Widhiarso itu, banyak sekali sejarah Laweyan maupun sejarah kota Solo pada umumnya yang baru saya ketahui. “Itu karena kalian jarang baca saja. Coba kalau kamu sudah baca novel Canting dari Arswendo Atmowiloto, sejarah Laweyan juga dibahas di dalamnya,” ujar pak tua yang saat itu berdiri di sebelah saya.

Di Laweyan juga terdapat tempat wisata religi, yaitu masjid Laweyan yang merupakan masjid tertua di kota Solo. Persis di sebelah barat masjid ini terdapat komplek pemakaman. Di situ terdapat makam Ki Ageng Henis, dialah orang pertama yang memperkenalkan teknik pembuatan batik di Laweyan. Ki Ageng Henis juga dianggap sebagai moyang raja-raja Mataram Islam.

Kalau Anda berkunjung ke Laweyan, coba berjalan kaki menyusuri gang-gang sempit di kampung batik ini. Tembok-tembok tinggi, tua, dan kokoh seolah bercerita tentang kajayaan pengusaha batik Laweyan masa lalu. Bayangkan saja, rumah para saudagar batik jaman dulu bisa sampai seluas 10.000 m²! Perjalanan menyusuri gang-gang sempit yang diapit tembok-tembok tinggi di kampung Laweyan bagaikan sebuah perjalanan menuju masa lalu. Masa lalu, di mana Mas Nganten (suami) masih sibuk nyeteti manuk (main burung), dan Mbok Mase (istri) sibuk mengurusi usaha batik.Menyusuri gang sempit Laweyan

Posting terkait:

Kunjungan Bengawan di Laweyan
Batik Solo
Menziarahi Laweyan, Menggenapi “Ke-Solo-an”
Batik Itu, Ya Laweyan
Jelajah Kampoeng Laweyan!

© Foto oleh Dony Alfan S

About these ads

101 comments on “Kampung Batik Laweyan Solo

  1. pic laennya dunk!

    .::he509x::.

    *****
    MaNongAn, pic lain ada di hardis, hehe 600x

  2. adol batik to saiki?

    *****
    gajah_pesing, wes suwe aku dodol batik. Opo lagi ngerti?

  3. ternyata cewek2 muda kemarin itu anak SMK yg PKL ya? bagus jg tuh PKl di kampung batik. belajar seni sekaligus. jiwa mereka pasti lbh sehat!:)

    *****
    haris, ada yang membuat hatimu terpikat gak? :mrgreen:

  4. kuwi kampung favoritku ge dolan ggolek inspirasi, soale cedhak kantor, hehe

    *****
    Andy MSE, kapan kih golek inspirasi berjamaah?

  5. waduh solo, wis suwe ga mrono :(

    *****
    hedi, monggo mas kulo aturi pinarak….

  6. walah, aq gak dioleh2i kiy… :(

    *****
    lovelydee, si panjul sak jane pengen tuku batik siji, tapi jarene regane larang. Lha yo tho, tresno kok isih mikir larang :P

  7. aku ki incang inceng kok yo ra tau ketok rupaku nang foto ya…asyemm…

    *****
    tukang nggunem, coba lihat lebih seksama. Sing ning mburine si Haris kan kowe tho kuwi :lol:

  8. Aku malah durung pernah babar blas nyang nggon batik2 kuwi mas Dony. Golek batik paling neng pasar Klewer. Wingi aku tuku batik nggo oleh2 wong kene…idep2 promosi batik Jowo ngunu. :D

    Siswi SMK ne mesti ayu-ayu yo mas? Iki mesti wis njaluk nomer hp-ne barang. :D

    *****
    Andri, ayo kapan2 tak ajak dolan ke Laweyan. Soal siswi SMK, no comment lah yaw :P

  9. postingane mesthi janjian sek yo karo tukang nggunem…

    *****
    ikhsan, janjian karo blogger sak Solo malah :P

  10. kampung batik yang pernah jaya..
    sekarang sudah tak berdaya berhadapan dengan kapitalisme batik yang meraja lela..!!!
    save the kampong batik now!!!!!!!!!!!!!!

    *****
    Ciwir, selamatkan Laweyan!

  11. wah wah…..batik perlu dilestarikan nih, bgus juga idenya anak2 SMK PKL di kampung batik

  12. aku baru denger ada kota namanya lawean.
    batiknya bagus yah don??? mutunya jg?? mmmh jd pgn hunting batik kesana.

    *****
    ichaawe, Laweyan itu nama daerah di Solo, mbak. Bukan nama kota. Pioneer batik di Solo ya Laweyan itu, atau mungkin malah di Jawa

  13. Mantap laporannya Mas :)
    Senang sekali teman2 blogger punya kepedulian terhadap batik. Ternyata sentra batik Laweyan punya jejak sejarah panjang ya.
    Nambah lagi “must visit site” di Solo nih …

    *****
    Toni, monggo pinarak mas. Saya tunggu

  14. motif khas laweyan apa ada? salam

    *****
    Ami, bukan motif khas Laweyan ya, tapi motif khas Solo

  15. senin kemarin juga barus aja dari Laweyan, mengantar anak-anak kelas satu… Hm…. batik memang unik dan menggelitik… kalau bukan kepada anak2 kita kita perkenalkan budaya kita, siapa lagi yang akan “nguru-uri” nanti?

  16. Kalau Kamis saya wajib pakai batik Mas…
    Tapi saya ndak tau, batik saya batik Laweyan apa ndak ya…

  17. tenang aja
    batik gak akan punah dari bumi
    di indonesia kan banyak orang jawa, orang lain yg cinta budaya juga banyak
    jadi pasti tetap lestari

  18. batik paling cocok untuk cuaca panas dan lembap. meskipun kalo di gedung2 kantor ber-AC, akhirnya dilapis jaket juga :D

  19. semoga tetep lestari batik di lawean dan indonesia pada umumnya

  20. kalo lapangan danarhadi itu di laweyan apa bukan sih maS?

  21. Terakhir liwat kono, 4 taon kepungkur

  22. wah jadi pengen melihat langsung ke sana mas unik dan menarik tentunya jadi tambah wawasan
    keren sampean meliputnya
    asem tenan bikin yang mbaca kepincut hahaha

  23. walah..sayang aku ra di ajak ki padahal udah mau meninggalkan Jawa tengah balik kampung ke Jawa timur…

  24. secara teknis saya ngerti caranya bikin batik, pernah nyoba tapi ancuuur karena nggak bisa nggambar :(

  25. Kalo anak mudanya saja ga paham pembuatan batik, gimana mau melestarikan batik. jangan marah kalo nanti diklaim sama negeri tetangga.

  26. trima kasih atas informasinya, tulisan ini sangat membantu saya. jadi pingin survei ke laweyan nih

  27. “Itu karena kalian jarang baca saja. Coba kalau kamu sudah baca novel Canting dari Arswendo Atmowiloto, sejarah Laweyan juga dibahas di dalamnya,” ujar pak tua yang saat itu berdiri di sebelah saya. ==> PAK TUA?! hehehehe, bener, dhing. Kawanku itu memang sudah tua, kok !

  28. wah kayaknya aq pengen skali lit cara pembuatan batik………….
    ajakin dong………..

  29. kalo saya memang suka pake batik…temen2 saya juga banyak yang anak juragan batik…lha rumah saya juga di laweyan…hehehe…tapi saya bukan keluarga batik…

  30. pengen liat batik tradisional khas solo itu..
    belum pernah kesana..
    padahal sering ke solo

  31. wah batik ya? sebuah maha karya yang layak di lestarikan tuh. denger2 sih banyak juga penggiat batik seperti itu yang gulung tiker karena berbagai macam hal semisal kalah bersaing dengan “saudara” mereka yang berasal dari negeri seberang dengan embel2 brand mereka yang diusung dengan aje gile. Yah semoga aja anak2 yang ikutan PKL di sana tidak hanya giat berkarya untuk mengisi nilai mata pelajaran aja ya….

  32. gimana siy mas cara ngecek kualitas batik..luntur apa nggaknya?

  33. jadi kepengen jalan2 yah !!!!!!

  34. Aku dhadi kangen Solo Don :( Saiki Laweyan wes ngetrend yo? Tampak modern ngono :)
    Nganti saiki aku kiy ora iso lali ambune malam nggo mbathik Don, cirikhs banget Jowone. Lha ndisik aku seneng aneka Batik ning seng tulis tangan atau seng corak jumput. Model karo corak e bedho neng ambune podo :) podo2 obat batik kamsudku…

    Lha iki Bengawan kreatif dan peduli kultur yaw, salut dweh :)
    Kuwi pancen bener Sejarah e Laweyan kiy dhowoo, ndisek eyang kakung sering nyritani neng aku karo adiku :) Padahal aku ora mudeng he he! Dari kecil umurku 2 tahun karo adiku dah nderek Eyang di Solo tepatnya di Mangkuyudan – kelurahan Porwosari – kecamatan Laweyan.

    Yo wes Don, aku tak blog jumping dulu :) lagi sariyawan kiy .. pinginnya jalan2 aja, wegah update .. mudah2an blogku kae belum berlumut yo ..*hayah*

  35. di jogja juga ada…

    eh,tapi kok fotonya cuman 2..???

  36. ndi apdet-e seko nggunung kelir???

  37. apik banget mas,
    tapi harganya belum di share ya.
    kan bisa siap-siap kalo kebetulan serumah mau maen ke laweyan….
    Hah… aku ngefans berat loh sama ki Ageng Nis itu….

  38. batik warisan maha agung dari leluhur. bangsa yg besar mengetahui dan melestarikan warisan bangsa……

  39. lestarikan batik, jangan sampai diambil negara tetangga..

  40. batik bisa jadi Modal Kehidupan Bloger :D
    gambare sae banget mas :D
    blognya enggih sami :D

  41. pluk dari lama kepengen ngelihat proses pembatikan loh mas.. kapan2 anter pluk ya kesana..:)

  42. Mas d0ny jan kreatip tnan ug.,
    satu kunjungan bisa jadi berbagai postingan.
    Hoho

  43. hem batik aku suka malah dalam keseharian ku sering pake habis enak di pake ga panas di badan lam hangat mas dari cilacap ,(kapan aku bisa ke lawean yah ?)

  44. waaaaaaaaah
    aku sudah pernah kesana lhooo
    ke Laweyan.
    sekali tok.
    pingin lagi.
    berburu batik…

    seneng banget lihat kampungnya. masih jadul banget bangunan-bangunannya… bertembok tinggi agar tetangga tidak mencuri pola batiknya…namun kelihatan indah…
    nyaman dan bersih.. di kanan kiri depan belakang,
    semua rumah membuat batik.
    trus butik batiknya juga baguuus

    pingin kesana lagiiiiii

  45. Hi friend.. Nice cool post.. Keep posting.. Do visit my blog and post your comments.. Take care mate.. Cheers!!!!

  46. Wah…yen ngomong solo aku jadi kangen ama kota solo
    Salam kenal

  47. Kapan-kapan aku di jak mrono po’o kang…

    Sip…sip…. Mari melestarikan Budaya daerh.. bersama Putra daerah.. heheheh…

  48. sering lewat kesana tapi belum pernah mampir… :D

  49. bati….
    batik………….
    indonesia….
    indonesia…
    knapa malaysia……………..Gila Kale yei…..

  50. wah sori kae raesoh melu kang, sekolah je…..
    yen koe kan penag, pengangguran, huakakakakkaka :pisv:

  51. Kampung Batik Laweyan memang punya sejarah panjang tentang industri Batik, kunjungi blpogku di http://www.arumsekartaji.blogspot.com/ Matur nuwun, kapan-kapan mampir ke rumahku di Klaseman Laweyan ya? saya tungggu.

  52. nice blog. aku nyasar kesini nih.
    mari berteman ^^

    btw, main2 ke blog happy ya. n jangan lupa komen. makasi.

  53. Hi friend.. Nice and interesting post.. Good work.. Do visit my blog and post your comments.. take care mate.. Cheers!!!

  54. yup mari lestarikan budaya bangsa ;)

  55. aq mau nanya nih batik solo dah dipatenkan blom yah…so ntar dirampok lagi…..

  56. Desember kemarin mampir ke Solo sama ibu saya dari Jakarta, mau cari Kampung Batik Laweyan, tapi kesasar2 terus, akhirnya ga jadi, dan langsung pulang Semarang lagi.

    Lain kali bisa tanya2 temen2 komunitas Bengawan dong ya?

  57. makasih dah mampir ke blog etha ^-^

  58. Jadi ingat masa kecilku, ibu suka membatik

  59. hidup batik. kancaku sak kantor mas, jenenge dodo saben mulih solo, mbalike mesthi gowo batik sak tas. tekan kantor langsung entek diserbu. mergo regane rodo miring alias murah.

  60. hu hu hu…
    ini kopdaran yang waktu itu kur ajak n aku gbisa.. :cry:
    keknya kurnia selalu ngajak, n presty selalu g pernah dateng.. :mrgreen:
    belom sempet….
    semoga kopdaran di sequislife besok bisa ikutan… :berdoa:

  61. eh iya, belom kenalan.. :mrgreen:
    salam kenal mz dony..
    *eh, presty dah pernah mampir sini belom ya? lha mbuh, lali.. :mrgreen:

  62. Kalau beli ke tempatnya langsung pasti agak murah kan dibanding batik yang sudah ada di Toko ?

  63. Wach kota SOLO sangat hebat
    disamping terkenal ama keratonnya juga terkenal ama batik

  64. Jadi pingin main-main ke kota solo
    kalau gak salah solo sama kan dengan surakarta..ya toch?

  65. pitung puluh..
    ayo yang lain ngisi komen di sini (minimal lima) biar segera di apdet lagi! kata pemiliknya blog ini akan diapdet jika komen sudah menacapai angka 93 (sembilan puluh tiga). Entah ada apa dengan angka itu, kliatan asal banget, target kok bukan seratus ato seribu sekalian…

    :minggat: sambil :mesem:

  66. sebenarnya pengen sekali ke laweyan…sayang sekali, aku terbuang

  67. Harus ada penerus BAtik, agar tidak punah kekayaan budaya asli bangsa ini….,

    Kunjungan2…PKL….atau sekedar nongkrong dan bercerita “kosong”, berandil besar batik tak dilupakan.

  68. Wekkkk….
    Avatarku Uelik Tenan….!!!

  69. Wahhh…

    Budaya yang harus tetap dibudayakan, bathik adalah kekayaan daerah… kekayaan harus dijaga agar tetap lestari, agar menambah khasanah tempat plesiran di Negeri Indonesia ini.

    “dan Duniapun belajar pada kita Bangsa Indonesia”

    nice post, keep share and…
    CU Arround ;)

  70. wuih udah lama pengen kesini blm kesampean :)

  71. Aku yo wong solo tapi kuat tuku batik neng pgs thokkkk

  72. launching bengawan lokasi dimana Mas ?Mau dunk join milis Bengawan. Email saya di ayik_karyadi@yahoo.com yaa…

  73. yuhuuuuuuuu, mahal2 ga batiknya :)

  74. janjinya ke Laweyan ternyata batal. Huhh!!.. masih hutang loh kang… :P

  75. Okey… suatu saat kucoba melewati jalan sempit itu.
    Lamnal

  76. ke mana yak, kok nggak update?

  77. kapan2 k laweyan ah..

  78. artikel yang menarik.
    jika anda benar2 cinta akan batik, tolong ikuti polling dan beri komentar di artikel ini
    http://adinugroho.wordpress.com/2009/03/03/batik-pakaian-formal-atau-bukan/

  79. mben nek aku sido nglamar ngatinni, ngko tak jak blonjo batik ng laweyan…. eh opo gelem yo ngatini dikon nggawe jarit :))

  80. batik nya baguz bangetz hargane berapa…..?minta brosur tentang jenis batik lawean kirim lewat email saya ke arifyoga78@yahoo.co.id

  81. nga tau nemuin blog yang bagus,…good,…

  82. mantap, kapan ada acara seperti itu lagi buat para blogger di Solo

  83. Bro, sorry yo tak crito sitik. Aku sekarang tinggal disurabaya, cukup lama meninggalkan kota solo yang tercinta kira2 21 th yang lalu. aku dibesarkan di jalan laweyan no 15 solo dan sekarang menjadi jalan DR Rajiman. “rumah sudah menjadi miliknya pnddk non pribumi” rumah sudah diwaris he …he… Solo,( laweyan, dan kamp. tegalsari ) adalah wisata tervavoritku karena disitu dulu seluruh kenangan konco2 dan keluargaku besarku berada. Bicara tentang batik tak pernah bosen dari ibuku sampai nenekku pinter bermain canting membatik, walaupun sudah pindah sampai sekarangpun batik masih menjadi cita2 masa depan yang tetap diperhitungkan oleh anak cucu kampung tegalsaridan laweyan. moga2 batik tetap exis dijaman orang yang lagi suka produk instan ……

  84. [...] NDM ketika itu terdiri dari para putra-putri juragan batik dan istri-istri kyai-kyai Kauman dan Laweyan yang juga para pengusaha batik. Jika para suami aktif di organisasi-organisasi Islam seperti [...]

  85. ada yang bisa bantu info pembantik (dengan canting) yang bisa dihubungi didaerah solo. karena saya ada tugas sekolah untuk memotret kehidupan pembantik/ atau yang sdh pensiunan pembantik (usia lanjut) yg masih ada di daerah solo yg mesti dikumpulkan segera.tk

  86. Wah aku kepingin tahu lebih jauh nih kalo ke laweyan tuh ada arsip pusatnya gak supaya mudah untuk cari kronologis laweyan batik komplet dan menyeluruh hmmmmm eeeeemm imagine nih? untuk berkontribusi fikiran dan eloborasi daerah SOlo khussnya laweyan dari tinggal Ibu dan nenek moyang kuu????!!!!!

  87. Wah aku kepingin tahu lebih jauh nih kalo ke laweyan tuh ada arsip pusatnya gak supaya mudah untuk cari kronologis laweyan batik komplet dan menyeluruh hmmmmm eeeeemm imagine nih? untuk berkontribusi fikiran dan eloborasi daerah SOlo khussnya laweyan dari tinggal Ibu dan nenek moyang kuu????!!!!!
    Kapan Pamerann ????

  88. di mana ya bisa kulaan batik yg ,bagus2 n gargane miring,mau tak jual ke banda aceh,

  89. semoga batik bisa menjadi tradisi yang mendunia dan mengangkat ekonomi menengah kebawah…

  90. wahhh, br kmrn tuh gan ane maen ksna. wlaupun tmpuh prjalann lumyan jauh dr jogja ke solo. tp trbayarkn lah sma cape’a pas dsna. ekostik bgt nih kampung batik laweyan ni. kpan2 klo ane pny duit, mu blnja2 batik ah… hahhaa, :D

  91. saya mau tanya , bagaimana sejarah awal kyai ageng henis memperkenalkan dan bagaimana keterkaitan antara batik laweyan dengan kerajaan pajang?
    mohon dijawab karena saya nanti akan melakukan kegiatan study tour di solo-jogja dan akan mempresentasikan mengenai sejarah awal batik laweyan di jogja agar lebih maksimal :)
    terima kasih :)

  92. A fascinating discussion is definitely worth comment.
    I think that you should publish more on this subject matter, it might
    not be a taboo subject but generally folks don’t discuss such topics. To the next! Many thanks!!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: